Bentuk sahsiah murid melalui sukan - BAHASA ITU INDAH. BAHASA JIWA BANGSA

Monday, June 11, 2012

Bentuk sahsiah murid melalui sukan


Saya berpendapat masalah buli di sekolah berlaku kerana pelajar tidak mempunyai kemahiran sosial yang mantap seperti mengawal kemarahan, ego dan daya agresif dalam diri. Ini adalah kerana sistem sekolah yang terlalu mementingkan pencapaian akademik dan  mengetepikan aspek sukan, kokurikulum, pembinaan sahsiah dan kerja berpasukan. Sukan umpamanya, mempunyai peranan yang besar dalam membentuk semangat juang,espirit de corp serta toleransi dalam konteks kalah dan menang. 

Banyak sekolah yang tidak mempunyai padang untuk aktiviti sukan. Aktiviti sukan diadakan secara ala kadar pada bulan-bulan pertama persekolahan. Justeru pelajar hari ini tidak pernah belajar untuk menerima kekalahan. Ego untuk menang menyebabkan pelajar baru sombong kepada pelajar lama. Saya rasa sampailah masanya Kementerian Pelajaran mengambil perhatian serius terhadap kepentingan sukan dan aktiviti kokurikulum dalam pembentukan sahsiah pelajar.
 

Matlamat kewujudan sains sukan adalah seperti berikut:
 

•    Pertumbuhan organ: 

 

Kecergasan dan kecerdasan seseorang amat dipengaruhi oleh kesihatan individu. Dari segi biologi, orang yang aktif dapat menjamin tumbesaran organ yang sihat. Contohnya, kekuatan otot purkenje pada organ jantung dapat dipertingkatkan jika seseorang melakukan lari anak secara rutin. Namun, teknik lari anak yang tidak sesuai akan mencederakan bahagian-bahagian lain seperti kaki. Jadi, dengan adanya ilmu sains dalam sukan, seseorang akan memakai kasut yang sesuai untuk menyelesakan kaki di samping mempertingkatkan aktiviti jantung semasa melakukan jogging.

•    Pertumbuhan fizikal: 

 

Fizikal adalah pandangan luaran seseorang. Individu yang sihat badannya dapat menjamin kesihatan keseluruhan badan dari segi kelihatan luaran. Contohnya, seseorang gimnas mempunyai badan yang kuat dan tegap dapat memakai baju jenis "body fit" sudah pasti membuktikan keterampilannya di tempat kerja mahupun di tempat awam. Orang yang sihat badan selalunya mampu melakukan pelbagai aktiviti serta bergiat aktif dalam program-program seperti tarian, drama, muzik, maraton, dsb. Selain itu, kesihatan fizikal merupakan faktor pertama yang mempengaruhi keputusan
pihak atasan untuk membuat pilihan untuk sesuatu kerja ataupun projek.

•    Pertumbuhan otot-saraf dan kemahiran: 

 

Koordinasi otot dan saraf adalah penting dalam melicinkan pergerakan seseorang. Jika seseorang sentiasa melalukan sesuatu aktiviti seperti membongkokkan badan, sudah pasti ia bukan satu masalah baginya, melakukan senam robik sebab otot dan saraf sudah biasa dengan pergerakan sedemikian. Sebaliknya, seseorang akan berasa lesu dan sakit jika koordinasinya tidak selaras dengan kehendak individu. Kemampuan untuk melakukan pergerakan yang luar biasa juga dapat menjamin kemahiran seseorang dalam bidang tersebut.

•    Pertumbuhan emosi dan sosial: 

 

Sukan adalah satu saluran yang baik untuk meluahkan perasaan marah, tekanan stres, dan frustrasi. Ia juga dapat melatih seseorang supaya menjadi optimis dan ring. Telah dipercayai sukan boleh merangsang perembesan hormon riang "serotonin" yang boleh menjadikan individu berasa gembira dan positif. Selain itu, sukan dan latihan yang dijalankan secara berkumpulan juga boleh merapatkan hubungan antara sesama yang lain. Dalam kumpulan, kita juga dapat mewujudkan suatu persaingan yang positif semasa bermain "game".

•    Pertumbuhan insan dan negara: manusia harusnya sentiasa aktif dan cergas. 

 

Dengan adanya populasi yang sihat, barulah negara menjadi kuat. Kekuatan ini adalah disebabkan manusia yang sihat dari fizikal boleh menyumbang tenaga buruh; sihat mental boleh memberi idea yang baru kepada negara, sihat sahsiah membantu perpaduan dan persefahaman satu negara. Selain itu, sukan memainkan peranan penting dalam menjalin hubungan dengan negara lain seperti Sukan Komenwel, Olimpik, SUKOM dan lain-lain.


Sumber:

PUSAT AKSES SMK SERI BALIK PULAU, PULAU PINANG-

No comments:

Post a Comment